Minggu, 24 Juni 2012

Lucu-Lucu (bag.2)




teleponCerita Tentang Anak Kepala Suku!
Ceritanya setelah Kepala Suku meninggal anak-anaknya merasa kehilangan sekali, buat melepas stress Tutut liburan ke Amerika. Di Amerika dia ketemu temen lamanya si Inem dan akhirnya si Tutut curhat sama si Inem
Tutut : Nem gua kesepian banget nih semenjak bokap meninggal
Inem : Sabar ye tut, oh iye gua denger di Amerika sudah di temuin telpon canggih buat nelpon ke Akhirat, tapi pulsanya mahal bgt tut
Tutut : Ah yg bener lu nem ayo deh anterin gua beli tuh telpon, ngga papa deh mahal, gua kan kaya, yg penting gua bisa ngobatin kangen sama bokap.
Akhirnya si tutut beli tuh telpon, trus dibawa ke rumahnya. Sampe dirumahnya di tes ternyata bener dia bisa ngomong sama bokapnya, trus akhirnya semua keluarganya pada ikut ngomong. Pas selesai semuanya ngomong akhirnya si tutut jdi kepikiran sama tagihan telponnya, soalnya total pembicaraan semuanya lebih dari 6 jam. Akhirnya dia nelpon Operator buat nanya tagihannya, Ternyata kata operator tagihan cuman Rp. 53,000. Tutut kaget kok murah bgt akhirnya dia nelpon operator lagi buat mastiin kalo tarifnya emang murah. Kalo bener murah dia pengen nelpon lagi.
Tutut : ooi mister bener tuh tagihannya cuman 53 ribu, murah bgt, coba cek lagi deh
Operator : Oke deh saya cek, tutup aja bu nanti saya hubungin
Setelah 5 menit akhirnya si Operator nelpon tutut
Operator : Halo bu, ternyata bener ngga ada yg salah, tarifnya emang segitu, pas saya cek ternyata Rumah ibu sama neraka pulsanya lokal.
uppsss (gw gk ikutan..)
***
Hati-hati Menanyakan Jam!
jam-tanganDalam suatu kereta seorang pemuda bertanya pada seorang bapak disampingnya, “Jam berapa sekarang Pak?”  Sungguh diluar dugaan, si bapak diam saja, menoleh pun tidak. Mengira sang bapak tidak mendengar, si pemuda mengulanginya sampai 3 kali, namun si Bapak diam bergeming.
Merasa kesal, si pemuda akhirnya mencolek si bapak dan berkata “Saya heran mengapa bapak tidak menjawab pertanyaan saya? apa sih susahnya?” katanya sambil melengos. Belum habis dia melengos, si bapak mulai berbicara “Bukannya saya nggak mau menjawab, tapi nanti kalau saya jawab, kita pasti ngomong2 soal ini, soal itu, terus nanti kita jadi akrab”
Si pemuda melongo mendengar ceramah si bapak, “Lalu apa salahnya kalau kita akrab ?” Si bapak menjawab, “Nanti anak gadis dan istri saya akan menjemput saya di Gambir, kalau kita sudah akrab, nanti kita akan turun sama2, terus saya pasti memperkenalkan mereka sama kamu. Nah, istri saya tuh orangnya baik sekali sama semua orang, nanti dia pasti menawarkan kamu mampir kerumah, nanti kamu mandi dirumah saya, terus makan dirumah saya, kemudian kamu lama2 bisa akrab dengan anak gadis saya dan kamu bisa jadi pacar anak saya dan lama2 kamu bisa jadi menantu saya.”
Sang pemuda yang tadi sudah bingung sekarang makin bingung, lantas dia bertanya “Terus apa hubungannya dengan pertanyaan saya yang pertama?”
Sambil berdiri dengan lantang bapak tersebut menjawab “Masalahnya anak muda, SAYA TIDAK MAU PUNYA MENANTU SEPERTI KAMU, JAM TANGAN AJA NGGAK PUNYA, BAGAIMANA MAU MEMBAHAGIAKAN ANAK SAYA ?”
Comments
0 Comments

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Recent Comment

 
Support : Blogger | Johny Template | Fauzan Ozan 1 St
Copyright © 2011. Fauzan Ozan 1St - All Rights Reserved
Template Created by Fauzan Anwar Fikri Published by Fauzan Ozan 1 St
Proudly powered by Blogger